Teknik dan Cara Melatih Pernafasan dalam Bernyanyi

Bagi kawan yang belum pernah berlatih vokal secara khusus, maka perlu mengetahui Teknik dan Cara Melatih Pernafasan dalam Bernyanyi. Dalam bernyanyi ada beberapa cara dan teknik untuk melatih pernafasan, pernafasan sendiri yang kita kenal terbagi dalam 3 jenis pernafasan. Jika kawan memang ingin melatih pernafasan ini untuk meningkatkan kemampuan bernyanyi kawan, alangkah dilakukan secara rutin dan teratur. Karena pernafasan merupakan bagian utama dan penting.



Sebelum kawan melatih pernafasan, perlu diketahui terlebih dahulu tentang jenis-jenis pernafasan;

1. Pernafasan Bahu
Yaitu pada saat mengambil / menarik nafas, dilakukan dengan mengangkat bahu untuk mengisi paru-paru. Cara seperti ini tidak begitu baik, karena nafas yang dihasilkan dangkal dan mengakibatkan kalimat jadi terputus-putus.

2. Pernafasan Dada
Yaitu dengan membusungkan dada pada saat menarik nafas untuk mengisi paru-paru. Cara seperti ini juga tidak begitu baik, karena jadi terkesan cepat lelah dan akibatnya suara jadi tidak stabil dan terputus-putus.

3. Pernapasan Diafragma
Lazim kita sebut dengan pernafasan rongga perut. Yaitu menarik / mengambil nafas untuk mengisi paru-paru dengan mengembangkan rongga perut atau diafragma, serta mengembangkan tulang rusuk. Cara inilah yang terbaik yang dilakukan untuk bernyanyi, karena akan menghasilkan nafas yang panjang, ringan, santai dan produksi suara lebih bermutu.

Dengan pernafasan diafargma penyanyi dapat leluasa dalam berekspresi karena tidak ada tekanan dan desakan dalam pernafasan.

Teknik dan Cara Melatih Pernafasan dalam Bernyany khususnya untuk melatih "Diafragma";
  • Dengan berdiri santai, badan lurus, sambil meletakkan ujung jempol jari di ujung tulang rusuk terbawah. Tariklah nafas melalui hidung dengan cara perlahan atau dengan cepat, dan rasakan bahwa jempol kamu tadi terdorong kesebelah luar, sebagai reaksi dari melonggarnya tulang iga.
    Jika telah terasa penuh, kemudian nafas tadi dikeluarkan dalam bentuk senandung vocal “a” atau konsonan “s” ataupun dengan hitungan. Yang jelas bukan dengan cara mendorong, tapi mengeluarkan nafas sehemat mungkin.
    Lakukan minimal 20x setiap hari atau setiap ada kesempatan buat latihan. Ini akan membuat otot-otot perut kamu menjadi semakin kokoh dan kuat.
  • Dengan posisi tidur terlentang lurus dan kedua tangan diletakkan sejajar dengan tubuh. Letakkan beberapabenda seperti buku diatas perut sebagai beban dan tariklah nafasseperti bagian “a” diatas serta rasakan bahwa beban diatas perut terangkat keatas, juga rasakan tulang rusuk ikut mendorongnya.
    Jika telah terasa penuh, keluarkan lagi seperti yang “a” tadi dan lakukan minimal 20x sehari ato tambahan kapan aja kamu punya waktu buat latihan.


Latihan ini bisa membuat otot perut menjadi kokoh serta kawan pun jadi santai untuk mengucapkan kalimat. Selain itu juga dapat merubah kebiasaan bernafas yang dilakukan dengan mengangkat bahu atau membusungkan dada. Ada juga cara buat nguatin otot perut yaitu dengan tertawa terbahak bahak , sampai terasa kalau perut terguncang. 

Pengambilan nafas pada saat memulai lagu atau awal kalimat lagu dapat dilakukan dengan menarik nafas melalui hidung dengan santai. Namun jika pada saat bernyanyi atau ditengah lagu sebaiknya dilakukan dengan singkat atau dengan mendengkus, seperti kawan cium aroma yang harum atau aroma makanan.

Pada pernafasan yang demikian, kawan hanya mengembangkan pernafasan “alami” yang kawan miliki, akan tetapi jika pernafasan alami “naik turunnya sama” sedangkan penyanyian itu “ menarik nafas dengan cepat dan mengeluarkannya dengan sehemat mungkin” karena tujuan utama kita adalah menyelesaikan satu kalimat dalam satu tarikan nafas. Dengan demikian kalimat yang kita ucapkan /nyanyikan kedengaran indah dan bermutu, tidak tersendat-sendat.

source  

4 komentar

Author
avatar

Wahh keren artikel sgt membantu gan, thank you gan :)

Balas
Author
avatar

Wahh keren artikel sgt membantu gan, thank you gan :)

Balas
Author
avatar
Balas
Author
avatar

Matur tenkyu boss..artikel yg sangat berguna

Balas