Responsive Ads Here

Senin, 01 Juli 2013

6 Alasan Mengapa Pria Selingkuh?

Ada beberapa alasan mengapa pria selingkuh, namun taukah kawan pria lebih selingkuh dari pada wanita? mungkin ada sebagian orang yang berpikiran seperti itu. Sebenarnya selingkuh merupakan ketetapan dari hati kita sendiri, apakah kita dapat setia dengan pasangan kita atau tidak. Semuanya kembali ke diri pribadi masing-masing. Berikut ini 6 Alasan Mengapa Pria Selingkuh,


  1. Kurang Seks

    Mari kita semua bersikap dewasa dan setuju bahwa setelah mencapai usia tertentu, kita berkomitmen kepada seseorang karena kita sangat menyukainya — dan perlu cara yang sesuai norma sosial untuk tidur bersama wanita itu secara reguler. Saya tidak berusaha meremehkan pandangan moral dan agama siapa pun terkait masalah ini, dan seks bukanlah bagian terpenting dari hubungan yang sehat.
    Namun seks adalah bagian terbesar, dan sebagai orang dewasa seks jugalah yang memisahkan persahabatan dari hubungan asmara. Jika Anda menjalani hubungan yang memuaskan secara emosional namun kurang memadai dalam hal seksual, hal itu hampir sama frustasinya dengan tidak memiliki hubungan sama sekali. Karena pria enggan terlibat pembicaraan yang berat atau enggan melepaskan hubungan yang tidak sempurna, selingkuh sering dilihat sebagai jalan keluar.

  2. Mereka Diselingkuhi.

    Jika Anda duduk di bangku sekolah menengah atau belum dewasa, hal itu mungkin sangat masuk akal. Kekasih mengkhianati Anda, tapi Anda terlalu mencintainya sehingga tidak bisa mengakhiri hubungan kalian, jadi Anda juga berselingkuh supaya impas. Itu merupakan cobaan bagi pria mana pun yang terlalu lemah atau terlalu dimabuk cinta untuk membuat keputusan yang berat (padahal belum pernah terbukti dalam sejarah manusia bahwa menyakiti seseorang membuat perasaan lebih baik).

    Dan teman-teman, inilah saran dari saya: Jika kekasih selingkuh, mungkin dia sebelumnya sudah  mencapai titik di mana saat Anda membalasnya, hal itu tidak akan terlalu menyakitinya. Bahkan, langkah itu hanya akan mempertegas perasaannya.

  3. Ingin Tahu Apakah Mereka Masih Menarik.

    Setiap orang memiliki kebutuhan mendalam untuk merasa diinginkan dan menarik, bukan hanya oleh pasangan, tapi juga oleh orang lain. Itulah mengapa Anda berdandan rapi saat pergi dengan teman, atau alasan perempuan mengenakan make-up saat pergi berbelanja. Bahkan sedikit rayuan kecil tidak berbahaya dengan lawan jenis yang menarik bisa menambahkan semangat dalam langkah Anda, dan itu tidak masalah, karena mungkin pasangan Anda yang akan menuai keuntungannya.
    Namun, bagi pria yang benar-benar tidak percaya diri, hal itu tidak cukup. Ia harus berselingkuh untuk bisa membuktikannya. Jika Anda menggabungkan kegelisahan tersebut dengan hubungan seksual yang hampa dari No. 6, sangat bisa dipahami mengapa beberapa pria terjerumus dalam perselingkuhan.

  4. Mereka Tidak Bisa Bilang “Tidak”.

    Jika mau jujur, jarang sekali perempuan cantik berjalan-jalan sambil memamerkan tawa di hadapan kita dan mengajak terang-terangan untuk berhubungan seksual. Namun, menurut saya kebanyakan pria memiliki perempuan cantik yang benar-benar menggoda mereka. Cara kita menanganinya tergantung dari beberapa faktor, status hubungan memiliki peranan penting. Lajang? Sangat bagus. Tidak lajang? Anda tahu jawaban yang seharusnya, namun apakah Anda memiliki memiliki kemauan keras?

    Jenis pria yang menyerah dengan godaan semacam ini sering kali kurang berpengalaman dengan perempuan, dan meskipun ia sedang terlibat hubungan dengan orang lain, ia percaya itu merupakan kesempatan yang tidak bisa ia dilewatkan. Namun, jika Anda pernah mengalaminya satu atau dua kali, Anda akan memandang godaan semacam itu sebagai: ketidaknormalan, keputusasaan, dan membuat wanita menjadi tidak menarik.

  5. Merasa Pasangan Sudah Tidak Semenarik Dulu.

    Terkadang, dalam hubungan jangka panjang, orang-orang mulai tidak memedulikan penampilannya. Mungkin berat badannya bertambah, atau mungkin ia punya masalah dengan minuman keras atau mungkin ia tidak bisa mengatasi masalahnya secara umum. Apa pun itu, masalah dengan kebiasaan adalah bahwa Anda tidak sadar bahwa hal itu terjadi secara berulang kali, sesuatu yang tidak terjadi ketika bersama dengan teman atau kerabat yang jarang Anda temui.

    Sebaliknya, tiba-tiba, suatu hari Anda terbangun dan menyadari bahwa mahkluk yang tinggal bersama dengan Anda sangat jauh berbeda dengan gadis yang dulu pertama kali menerima kalimat “aku mencintaimu” dari Anda. Sekali lagi, bagi beberapa pria, ia harus memilih untuk terlibat dalam diskusi yang sulit (kemungkinan tidak menghasilkan apa-apa) atau mengejar hubungan seksual di tempat lain.

  6. Sudah Tidak Ada Rasa Cinta.

    Ini adalah sebuah tantangan yang menyenangkan jika Anda jomblo: Temui mantan Anda yang sudah tidak lagi Anda cintai, dan berhubungan seks dengannya. Tidak seperti dulu lagi, iya kan? Cinta (atau setidaknya perasaan), kita pelajari seiring kita bertambah dewasa, merupakan bagian penting dari apa yang membuat seks yang hebat menjadi luar biasa. Singkirkan perasaan itu, dan kalian berdua hanyalah dua hewan yang sedang berhubungan seks.


Itulah mengapa hubungan satu malam biasanya sangat menyebalkan, dan mengapa berhubungan seks dengan mantan biasanya mengecewakan. Ketika hal itu terjadi, pasti menggoda untuk mengganti perasaan yang hilang dengan kegembiraan yang muncul dengan bertemu dan tidur dengan seseorang yang baru. Itu adalah pengganti yang buruk dan, pada akhirnya, menuda yang tidak bisa dihindari.



Comments
1 Comments

1 komentar: